Berita Utama, Kalam Tarbawi, Karya

Jom jadi poyo!

0 142

Mungkin sukar untuk berjumpa dengan orang yang tidak pernah menggunakan perkataan ‘poyo’ dalam perbualan hariannya. Begitu juga sukarnya mencari orang yang tidak pernah menggelar orang lain poyo ataupun digelar sendiri sebagai poyo.

Jangkaan saya bahawa perkataan poyo ini adalah perkataan pasar yang direka-reka tanpa asal usul sebenarnya meleset. Biarpun tidak diiktiraf dalam Dewan Bahasa sebagai sebahagian dari perbendaharaan Bahasa Melayu, perkataan poyo ini rupanya telah terdaftar di dalam Urban Dictionary dan ‘diiktiraf’ sebagai slanga yang berasal dari bumi Malaysia.

Uniknya ia memberikan definisinya yang dilihat sedikit akademik.

“A Malay slang, used by teenagers and some ‘young’ adults. Offensive, when used intentionally and can lead to quarrels+fights if used for insulting purposes. “

“1. A liar, or faker. 2. Someone lame/pathetic.”

Ada juga yang merujuk poyo sebagai ringkasan daripada istilah inggeris “Proud of Your Own”.

Apa yang pasti, saya yakin hampir setiap dari kita mempunyai definisi sendiri dalam mengklasifikasikan seseorang yang lain sebagai poyo. Yang jelasnya ia adalah konotasi negatif yang selalunya dilemparkan atas sebab perilaku seseorang yang lain.

 

 

Namun sekiranya kita jujur, kita pasti boleh mengingati bagaimana sebenarnya dalam banyak hal, perkataan ini kita gunakan pada tempat yang tidak kena atas kelemahan kita sendiri.

Dalam banyak hal, terutama ketika di sekolah, ramai pelajar yang rajin, selalu kedepan kerana keyakinan diri yang tinggi, suka bertanya, baik dengan guru secara automatic digelar ‘poyo’ dalam kalangan rakan-rakan.

Budaya inilah yang ada kalanya menjadi resam dalam banyak kelompok remaja. Konotasi yang negatif diberikan pada sifat yang kita anggap buruk walaupun sebenarnya ia sebaliknya.

Tanpa kita sedar, istilah yang diberikan sebenarnya hanya untuk menyedapkan diri kita yang rasa bersalah dengan kelemahan diri dan tidak mahu mengiktiraf kelebihan orang lain. Sifat cemburu, buruk sangka dan prejudis kita mengaburi kita dari sempadan ‘poyo’ yang sebenar dan sifat proaktif yang kita sendiri gagal untuk miliki.

Jika hari ini kita sudah meninggalkan alam sekolah, kita mungkin boleh reflek semula berapa ramai rakan-rakan yang ‘poyo’ tadi telah berjaya dalam bidang masing-masing kerana sifat proaktif dan berani mereka. Kita yang ketinggalan ini mungkin masih terkial-kial mendidik sifat ‘poyo’ tadi dalam diri.

Sebagai remaja yang sedang belajar, kita seharusnya bersifat terbuka dan berani meneroka potensi diri. Budaya menghakimi orang lain, melabel dan mem’poyo’kan orang lain seharusnya dianggap sebagai sifat ‘poyo’ yang sebenar.

Dunia hari ini memerlukan remaja yang berani, terbuka, kreatif dan dinamis dalam masa yang sama berwibawa, berakhlak dan berhemah dalam bergaul. Apa pun konotasi yang negatif, biarlah ia digunapakai dengan maksudnya yang sebenar.

 

Sumber: Mukmin Osem

 

Related Posts

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Jom Sertai PEMBINA

Artikel terbaru

  • “Isu Solat Berjemaah, Di manakah kita?”

    “Dan dirikanlah kamu solat dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk.” (Surah al-Baqarah ayat 43) Solat sememangnya menjadi tiang peneguh yang menjadi aset utama keluhuran agama Islam. Sejak dari kecil lagi anak-anak Muslim sepatutnya diajar untuk mendirikan solat kerana masa ini adalah masa yang sangat berharga buat mereka. Selari dengan…

  • Remaja dan Rokok?

    Isnin lepas, hatiku tergerak untuk singgah makan pada waktu tengah hari di salah sebuah restoran mamak di Sri Serdang. Kebetulan pada waktu itu juga beberapa orang adik-adik yang bersekolah pada sesi pagi singgah makan di restoran yang sama. Tampak pada gaya mereka akan kekemasan rambut yang disikat rapi, baju kemejanya kekal tuck in, dan tali…

  • SUDUT PANDANG MAHASISWA : HUDUD DAN RUU AKTA 355; DI MANAKAH KEADILANNYA?

    Baru-baru ini Malaysia digemparkan dengan isu Rang Undang-undang (RUU) Akta 355 yang diusulkan oleh Datuk Seri Abdul Hadi Awang di Dewan Parlimen tempoh hari sekali gus menimbulkan beberapa respon yang baik mahupun buruk daripada pelbagai lapisan masyarakat malah isu tersebut turut membangkitkan isu hudud semula. Maka kami sebagai mahasiswa muslim juga tidak ketinggalan dalam mengambil…

Ini Wilayah PEMBINA

Ikuti Pembinabangi

Anda semua dijemput untuk melawat laman facebook, twitter, flickr dan youtube pembinabangi untuk mengikuti perkembangan terbaru dan lebih lanjut maklumat tentang kami.

isikan alamat emel anda untuk sentiasa mengikuti perkembangan Pembina Bangi