Berita Utama, Bicara Pimpinan, Kalam Tarbawi, Karya, Rencana, Uncategorized

Antara Dua Dunia

0 54

Kita yakin, kita percaya. Setiap perkara yang kita lihat, kita dengar dan malah yang kita sentuh akan ada yang keduanya kecuali Allah SWT.

Baik atau Buruk.

Cinta atau benci.

Menang atau tewas.

Semangat atau lemah.

Syurga atau neraka.

Perkara-perkara ini adalah sunnatullah. Ini memang satu ketetapan yang tidak mampu kita ubah. Hatta, sehebat manapun kekuatan atau kebijaksanaan yang ada pada kita untuk mengubah fantasi kita menjadi sebuah realiti yang boleh kita hidu, rasa dan lihat, hakikatnya tidak akan berlaku tanpa izin Allah SWT.

Penceritaan epik ‘Dr Jekyll & Mr Hyde’ yang digarap hebat hasil fantasi Robert Stevenson tidak akan menjadi sebegitu epik tanpa kehadiran salah satu watak yang tertera dalam tajuk ceritanya itu. Tanpa Dr Jekyll, Mr Hyde akan dikenali sebagai seorang misteri yang jahat sahaja dan begitu jugalah tanpa kehadiran Mr Hyde, Dr Jekyll hanyalah seorang doktor biasa.

Kedua-dua watak ini saling melengkapi antara satu sama lain, lebih-lebih menarik lagi datang dari seorang insan yang sama. Ironinya, kedua-dua watak ini tidak muncul dalam keadaan serentak, akan ada masa-masanya dia menjadi Dr Jekyll dan ada masanya dia akan berubah watak menjadi si bengis lagi kejam dalam persona Mr Hyde.

Konsep ini dipaparkan juga dalam sebuah cerita lakonan Ajay Devgan, yang mendakwa dirinya mempunyai dua karakter berbeza iaitu Tarang sebagai dirinya yang normal dan Ranjit sebagai ‘dark side’ dalam dirinya. Kedua watak ini juga mustahil untuk dipaparkan serentak oleh pelakon itu walaupun hadir dan sering bertukar-tukar secara tidak stabil.

Begitu jugalah antara….

Islam dan Jahiliyyah

Jahiliyyah.

Ditafsir dan ditanggapi dengan pelbagai definisi.

Kegelapan.

Kebodohan.

Main bola dengan seluar pendek.

Main game.

Tengok Movie.

Berchatting dengan bukan mahram.

‘Hihi’, ‘hehe’, ‘huhu’ ….. di tempat yang tidak sepatutnya.

Malah, kekufuran dan maksiat kepada Allah SWT juga dianggap sebagai jahiliyyah.

Terpulang kepada anda untuk memilih kepada definisi yang tepat mengenai kata ini.

………….

Apabila kecil dahulu.

Kita sering diperingatkan.

“Jangan sesekali bohong ya. Berdosa tahu!”

Apabila kita ditegah untuk tidak melakukan sesuatu perkara, biasanya kita akan diberitahu tentang apa kesudahannya apabila kita berdegil dan masih mahu melakukan sesuatu perkara tersebut.

Akal tidak boleh menerima jika dilarang dan kemudiannya,

“shhh.. Jangan banyak tanya, dah orang cakap dosa, dosalah.”

Seharusnya, sikap itulah yang tidak cocok untuk kita ambil dalam isu antara kita dan jahiliyyah.

Sebelum memilih untuk jauh dari sesuatu, kita kena mengenalinya dulu.

Pilih sahajalah apa-apa tafsiran mengenai Islam dan jahiliyyah.

Hakikatnya.

Akan menjurus pada satu matlamat dan tujuan yang sama.

Seperti Dr Jekyll dan Mr Hyde,

atau

Tarang dan Ranjiv,

Islam dan Jahiliyyah itu jauh berbeza.

Firman Allah,

“Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam ugama Islam sepenuhnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu.”
(Al-Baqarah: 208)

Dan lihat apabila ayat ini ditafsir di dalam fi zilal al-Quran oleh Sayyid Qutb.

….Sesungguhnya siapa yang tidak ‘masuk’ ke dalam Islam dengan keseluruhannya, dan tidak menyerahkan dirinya sepenuhnya untuk dipimpin oleh Allah dan syariah-Nya, juga tidak membebaskan dirinya dari sebarang fahaman dan pemikiran lain, dia telah berada di atas jalan syaitan, dan meneruskan langkahnya di dalam langkah-langkah kesyaitanan.

(Fi Zilal Al-Quran).

Yang jelas menunjukkan dua pilihan.

Islam atau Jahiliyyah.

Pimpinan Allah atau langkah Syaitan.

Kita harus memilih

Bukan mudah.

Untuk mengorbankan masa, wang dan tenaga kita.

Duduk dalam majlis-majlis halaqah.

Mendengar bait-bait peringatan.

Merenung masa depan,

Diri.

Keluarga.

Ummah.

Dan tentunya tidak semudah sangkaan kita dalam memilih,

antara

Islam.

dan jahiliyyah.

Tetapi.

Ketahuilah bahawa Allah SWT telah menganugerahkan kita.
Dengan ini.

“maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu kefasikan dan ketakwaannya”
(as-Syams:8)

Tiada keindahan yang mampu diatasi apabila kita membuat pilihan yang tepat.

Dan
Tiada yang lebih besar dari kerugian dalam membuat pilihan.

“sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa. Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.”
(as-Syams: 9-10)

Ini petunjuk dari langit.

Tepat kepada kita.

Wahai adik-adikku

Dalam pengorbanan tidak berpenghujung ini.

Masa, harta dan titisan keringat yang antum semua rela korbankan.

Demi melihat Islam kembali ke puncaknya.

Bukanlah sesuatu yang mudah.

Jalan ini tersangatlah panjang.

Ibarat pendakian ke sebuah puncak gunung.

Di mana jahiliyyah itu ibarat beban-beban yang akan memperlahankan pendakian antum ke mercu kejayaan.
Beban-beban ini akan menambah kepenatan.

Ada yang akan berasa bosan, letih, putus asa.

Tiada pilihan lain.

Antum harus memilih.

Penutup
Tulisan ini dikarang dengan penuh berat dan letih sekali.

Ketahuilah bahawa jari-jari yang menari ini akan menjadi saksi.

Akal yang memikirkan persoalan ini akan lebih dahulu disoal.
Kesaksian ini.

Dan ketahuilah.

Tulisan ini untuk kamu wahai adik-adikku.

Untuk kita. =)

 

fahmi bahruddin

Mohd Zul Fahmi b Md Bahrudin,
Biro Kepimpinan dan Pilihanraya Kampus.

Related Posts

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Jom Sertai PEMBINA

Artikel terbaru

  • Remaja dan Rokok?

    Isnin lepas, hatiku tergerak untuk singgah makan pada waktu tengah hari di salah sebuah restoran mamak di Sri Serdang. Kebetulan pada waktu itu juga beberapa orang adik-adik yang bersekolah pada sesi pagi singgah makan di restoran yang sama. Tampak pada gaya mereka akan kekemasan rambut yang disikat rapi, baju kemejanya kekal tuck in, dan tali…

  • SUDUT PANDANG MAHASISWA : HUDUD DAN RUU AKTA 355; DI MANAKAH KEADILANNYA?

    Baru-baru ini Malaysia digemparkan dengan isu Rang Undang-undang (RUU) Akta 355 yang diusulkan oleh Datuk Seri Abdul Hadi Awang di Dewan Parlimen tempoh hari sekali gus menimbulkan beberapa respon yang baik mahupun buruk daripada pelbagai lapisan masyarakat malah isu tersebut turut membangkitkan isu hudud semula. Maka kami sebagai mahasiswa muslim juga tidak ketinggalan dalam mengambil…

  • Normalisasi Penyumbang Kepada Penyuburan Islam di UNITEN

    Perkataan ‘normal’ membawa maksud suatu keadaan atau perkara yang menjadi kebiasaan. Melalui definisi ini dapat kita ketahui bahawa proses normalisasi merupakan satu proses membudayakan atau menjadikan sesuatu perkara itu seolah-olah sudah pun sebati dalam kehidupan kita. Secara amnya, normalisasi terbahagi kepada dua pecahan iaitu normalisasi posittif dan negatif. Namun, untuk menentukan sama ada normalisasi yang…

Ini Wilayah PEMBINA

Ikuti Pembinabangi

Anda semua dijemput untuk melawat laman facebook, twitter, flickr dan youtube pembinabangi untuk mengikuti perkembangan terbaru dan lebih lanjut maklumat tentang kami.

isikan alamat emel anda untuk sentiasa mengikuti perkembangan Pembina Bangi