Berita Utama, Bicara Pimpinan, Kalam Tarbawi, Rencana

Kau Ni Sembang La Jimi!

0 207

“Kau ni sembang laa jimi”

“Apahal pulak aku sembang?”

“Yelaa, haritu cakap nak pergi downtown, lepastu kau pergi bantai tidur. mana tak sembangnya”

Tersentap aku sebentar. Malam khamis yang aku janji nak pergi downtown dengan kawan kelas bernama Aben, tapi tertidur sebab penat sangat pada siang hari tersebut.

Penat sebab apa aku pun dah terlupa.

“Alaaa, ni first time kot aku sembang, selama ni aku mana pernah sembang, sekali je kot.”

Sorry laa, malam tu aku asyik buat kerja sampai aku terlelap.”

“Ahh kau, kalau dah sembang, sembang laa jugak.”

“Peh, sembang aku ni macam satu titik hitam kat kertas A4 kot, punya laa besar warna putih kat kertas A4, tapi titik hitam jugak yang kau nampak.”

“Masalahnya, titik hitam kau nampak besar sebab selama ni kau tak pernah sembang. Hahahaha”

Lalu pecah laa ketawa terbahak-bahak antara kami. Nasi campur yang terhidang tadi telahpun habis dimakan kami. Suasana tengah hari di kafe fakulti kami yang tenang memberi kami peluang untuk berborak setelah sekian lama tidak mendapat peluang sebegini.

Maklumlah, tahun tiga di fakulti sains dan teknologi memberi ‘kenangan’ dan penangan kepada sekalian mahasiswa untuk menyiapkan thesis dan projek masing-masing. Walaupun dalam Bangunan Biosains yang sama, tetapi amat jarang sekali untuk berjumpa dek kerana jadual masing-masing yang padat dan sibuk.

SEMBANG

Label Sembang selalu diberikan dalam hidup aku kepada siapa yang cakap tak serupa bikin. Label ini sudah sebati dalam hidup aku sehinggakan ada satu kumpulan Whatsapp dalam telefon pntar aku bernama ‘Sembang 2016’. Persoalan sembang ini adalah sudah menjadi norma dalam masyarakat masa kini. Hal sembang ini sebenarnya boleh ditakrif dengan lebih tepat adalah tidak menepati janji ataupun berbohong.

Apa yang lebih membimbangkan adalah ciri-ciri ini tergolong dalam sifat seorang munafik. Hal ini disebutkan dalam Hadis Rasulullah yang mafhumnya:

 

Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga. jika berbicara ia berbohong, jika berjanji ia ingkar, dan jika dipercaya ia berkhianat. (HR Bukhari)

 

Nauzubillahi min zalik. Moga kita dijauhkan dari sifat-sifat ini. Kita sedia maklum bahawa orang-orang munafik tempatnya lebih seksa daripada orang kafir dalam neraka nanti. Haruslah kita berhati-hati dengan perkara ini. Bahkan kita perlu sedaya-upaya untuk mengelak daripada terjebak dengan sifat munafik ini dalam erti kata lain dilabel ‘SEMBANG’

Tetapi bagaimana pula jika kita ‘sembang’ dengan Allah. Eh, camne pula boleh jadi ‘sembang’ dengan Allahu Ta’ala? atau lebih tepat lagi jadi munafik. Perasaan ini kerap timbul apabila kita baru pulang dari ceramah atau usrah contohnya, lepas ditarbiah dan merasa dekat dengan Allah, kita kembali ke hidup biasa kita apabila balik dari ceramah dan usrah tersebut.

Lalu kita rasa seolah-olah ke’munafik’an atau ke’sembang’an kita terserlah walaupun baru sebentar tadi rasa bagai syurga dihadapan kita, dan neraka dibawah kita dan sedang berjalan atas titian sirat yang panjang dan halus. Tetapi sekarang telah sibuk dengan dunia, anak-pinak, kerjaya akademik dan sebagainya. Munafikkah kita? Sembangkah kita dengan Allahu Ta’ala.

Jawapan pada persoalan ini telahpun ada pada zaman Rasulullah dahulu. Kisah mengenai Hanzalah telah munafik. Sama-sama kita hayati cerita di bawah.

 

“Hanzalah telah munafik! Hanzalah telah munafik!” lantun Hanzalah pada dirinya. Kakinya mengerah cepat ke Masjid. Nabi pasti ada disana fikirnya. Riak ketakutan dan secebis penyesalan terlukis diwajahnya.

“Hanzalah telah munafik! Hanzalah telah munafik!”Diulangnya beberapa kali. Sedang dalam perjalanan, Hanzalah berselisih dengan Saidina Abu Bakar As Siddiq. Saidina Abu Bakar terkejut dengan apa yang diucapkan oleh Hanzalah tersebut.

 

“Apakah yang telah kau katakan ini wahai Hanzalah?”  Tanya Abu Bakar

 

“Wahai Abu Bakar, ketahuilah Hanzalah telah menjadi munafik. Aku ketika bersama Rasulullah aku merasakan seolah-olah syurga dan neraka itu sangat hampir padaku. Aku menangis kerana takutkan neraka.”

“Namun. Dirumah aku ketawa riang bersama anak-anak dan isteriku . Hilang tangis aku bersama Rasulullah.”

“Aku telah menjadi munafik!”  Ujar Hanzalah sambil teresak-esak bimbangkan akan dirinya.

 

Saidina Abu Bakar terkejut.

“Kalau begitu aku pun munafik. Aku pun sama denganmu wahai Hanzalah.”

Lantas, kedua-dua sahabat ini bersama-sama menemui Rasulullah. Tangisan tidak berhenti. Mereka benar-benar ketakutan. Takut pada Allah. Takut azab neraka yang sedia menunggu para munafik.

Hati mereka gementar.

 

Sesampainya di hadapan Rasulullah, Hanzalah bersuara.

“Wahai Rasulullah, Hanzalah telah munafik.”

 

Rasulullah bertanya. “Kenapa?”

 

“Ketika aku bersamamu ya Rasulullah, aku merasakan seolah-olah syurga dan neraka itu sangat hampir. Lantas air mataku mengalir. Tapi, dirumah aku bergurau senda keriangan bersama anak-anak dan isteriku . Tidakkah aku ini seorang munafik ya Rasulullah”

 

Rasulullah tersenyum.

Lantas baginda bersabda,

“Demi yang jiwaku di tanganNya andai kalian tetap seperti kalian di sisiku dan terus berzikir nescaya para malaikat akan berjabat tangan kalian, sedang kalian berada di atas tempat tidur dan di jalan raya, akan tetapi wahai Hanzalah, ada waktumu (untuk beribadah) dan ada waktumu (untuk duniamu)”. – HR. Muslim

 

Nah, inilah jawapan kepada persoalan kita tadi. Kesimpulannya kita harus sentiasa berhati-hati dengan sifat munafik yang ada dalam diri kita. Sesungguhnya itu adalah barah yang teruk kepada iman kita kepada Allah. Tetapi janganlah kita berputus asa dalam mencari keredaan Allah, dan hendaklah kita menyeimbangkan antara urusan dunia dan urusan di akhirat.

Wallahu’alam

 

photo_2016-01-28_12-58-06

Najmuddin Bin Mohd Faudzir

Jawatankuasa Biro Media Massa PEMBINA Bangi

Related Posts

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Jom Sertai PEMBINA

Artikel terbaru

  • Remaja dan Rokok?

    Isnin lepas, hatiku tergerak untuk singgah makan pada waktu tengah hari di salah sebuah restoran mamak di Sri Serdang. Kebetulan pada waktu itu juga beberapa orang adik-adik yang bersekolah pada sesi pagi singgah makan di restoran yang sama. Tampak pada gaya mereka akan kekemasan rambut yang disikat rapi, baju kemejanya kekal tuck in, dan tali…

  • SUDUT PANDANG MAHASISWA : HUDUD DAN RUU AKTA 355; DI MANAKAH KEADILANNYA?

    Baru-baru ini Malaysia digemparkan dengan isu Rang Undang-undang (RUU) Akta 355 yang diusulkan oleh Datuk Seri Abdul Hadi Awang di Dewan Parlimen tempoh hari sekali gus menimbulkan beberapa respon yang baik mahupun buruk daripada pelbagai lapisan masyarakat malah isu tersebut turut membangkitkan isu hudud semula. Maka kami sebagai mahasiswa muslim juga tidak ketinggalan dalam mengambil…

  • Normalisasi Penyumbang Kepada Penyuburan Islam di UNITEN

    Perkataan ‘normal’ membawa maksud suatu keadaan atau perkara yang menjadi kebiasaan. Melalui definisi ini dapat kita ketahui bahawa proses normalisasi merupakan satu proses membudayakan atau menjadikan sesuatu perkara itu seolah-olah sudah pun sebati dalam kehidupan kita. Secara amnya, normalisasi terbahagi kepada dua pecahan iaitu normalisasi posittif dan negatif. Namun, untuk menentukan sama ada normalisasi yang…

Ini Wilayah PEMBINA

Ikuti Pembinabangi

Anda semua dijemput untuk melawat laman facebook, twitter, flickr dan youtube pembinabangi untuk mengikuti perkembangan terbaru dan lebih lanjut maklumat tentang kami.

isikan alamat emel anda untuk sentiasa mengikuti perkembangan Pembina Bangi