Berita Utama, Bicara Pimpinan, Kalam Tarbawi

Reaksi Manusia Tika Diuji

0 72

Tiga Jenis Reaksi Mungkin Ada Pada Seseorang Ketika  Dalam Kesusahan

Marah

“Mengapa saya?”

“Saya berasa marah dan geram terhadap keputusan Allah. Allah mengambil sesuatu daripada saya.  Allah telah menguji saya dan saya berkata semua ini adalah tidak adil!”

Maklum balas seperti  berasa marah ,  geram dan tidak senang hati  dengan keputusan Allah adalah perkara yang perlu dielakkan sebagai seorang yang beriman. Mereka yang bertindak balas sebegini adalah tanda bahawa ujian yang  ditimpanya mungkin adalah satu hukuman daripada Allah, sehinggalah dia menukar tindak balasnya. Sekiranya kita hadapinya dengan  penuh kesabaran, maka itu adalah tanda rahmat dan merupakan penebusan dosa.

Sabar

Apabila seseorang itu cuba bersabar sewaktu dalam kesusahan , walhal kesabaran itu  sebenarnya adalah tidak mudah baginya . Namun dia tetap berusaha untuk sabar, nescaya  Allah tetap akan memberi ganjaran atas usahanya itu. .

“Rasulullah SAW bersabda bahawa barangsiapa yang berusaha untuk sabar, maka Allah akan menjadikannya seorang yang sabar (Hadis Riwayat Muslim ).”

Jadi, sesiapa berusaha mempunyai kesabaran, Allah akan beri mereka kesabaran itu.

Maka ganjarannya ialah seperti sabda Rasulullah saw : “Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya.” (Hadis Riwayat Bukhari dan  Muslim)

“Tidak seorang muslim pun yang ditimpa keletihan, penyakit, susah hati, sedih, disakiti orang, derita, sehingga jika sebatang duri menikamnya, kecuali Allah memadamkan dengan itu semua dosa-dosanya” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Disinilah kita diberi ganjaran dan penyingkiran dosa. Walaupun kesusahan itu masih menyakitkan kita.

Redha

Ini merupakan tahap yang paling tertinggi ketika menghadapi kesusahan. Redha bermaksud merasa puas. Hati kita mula menjadi tenteram dan berasa tenang. Segala keputusan Allah kita berasa puas hati dan menerimanya dengan hati yang terbuka. Bahkan, Allah mengangkat darjat dan memberi pahala.  Mungkin juga Allah beri kita kesusahan ini untuk membawa kita kembali kepadaNya. Ia seolah-olah menyedarkan dan menyucikan kita.

Sekiranya kita menentang Allah, Allah mungkin akan menghukum kita. Namun sebagai orang yang beriman, kita patut selalu beranggap segala ujian itu adalah terbaik untuk kita.

Rasululaah SAW ada bersabda bahawa “Sungguh menakjubkan  keadaan seorang mukmin. Segala keadaan yang dialaminya sangat menakjubkan. Setiap takdir yang ditetapkan Allah bagi dirinya merupakan kebaikan. Apabila dia mengalami kebaikan, dia bersyukur, dan hal itu merupakan kebaikan baginya. Dan apabila dia tertimpa keburukan, maka dia bersabar dan hal itu merupakan kebaikan baginya.” (HR. Muslim)

Wallahua’lam.

photo139413139940813626

 

 

 

 

 

 

 

Syafiah Binti Mohammad

Setiausaha 1 PEMBINA Bangi

Related Posts

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Jom Sertai PEMBINA

Artikel terbaru

  • Remaja dan Rokok?

    Isnin lepas, hatiku tergerak untuk singgah makan pada waktu tengah hari di salah sebuah restoran mamak di Sri Serdang. Kebetulan pada waktu itu juga beberapa orang adik-adik yang bersekolah pada sesi pagi singgah makan di restoran yang sama. Tampak pada gaya mereka akan kekemasan rambut yang disikat rapi, baju kemejanya kekal tuck in, dan tali…

  • SUDUT PANDANG MAHASISWA : HUDUD DAN RUU AKTA 355; DI MANAKAH KEADILANNYA?

    Baru-baru ini Malaysia digemparkan dengan isu Rang Undang-undang (RUU) Akta 355 yang diusulkan oleh Datuk Seri Abdul Hadi Awang di Dewan Parlimen tempoh hari sekali gus menimbulkan beberapa respon yang baik mahupun buruk daripada pelbagai lapisan masyarakat malah isu tersebut turut membangkitkan isu hudud semula. Maka kami sebagai mahasiswa muslim juga tidak ketinggalan dalam mengambil…

  • Normalisasi Penyumbang Kepada Penyuburan Islam di UNITEN

    Perkataan ‘normal’ membawa maksud suatu keadaan atau perkara yang menjadi kebiasaan. Melalui definisi ini dapat kita ketahui bahawa proses normalisasi merupakan satu proses membudayakan atau menjadikan sesuatu perkara itu seolah-olah sudah pun sebati dalam kehidupan kita. Secara amnya, normalisasi terbahagi kepada dua pecahan iaitu normalisasi posittif dan negatif. Namun, untuk menentukan sama ada normalisasi yang…

Ini Wilayah PEMBINA

Ikuti Pembinabangi

Anda semua dijemput untuk melawat laman facebook, twitter, flickr dan youtube pembinabangi untuk mengikuti perkembangan terbaru dan lebih lanjut maklumat tentang kami.

isikan alamat emel anda untuk sentiasa mengikuti perkembangan Pembina Bangi